Penjelasan Struktur dan fungsi jaringan tumbuhan - Tumbuhan memiliki sistem yang bertujuan untuk menjalankan fungsi hidup tumbuhan. Fungsi hidup tumbuhan tergantung pada kemampuannya melakukan fosintesis yang ditunjang oleh berbagai sistem lain. Pada setiap sistem ditunjang oleh beragam jaringan dengan fungsi berbeda namun saling menunjang.

Tumbuhan hanya tersusun dari tiga jenis jaringan, yaitu jaringan kulit, jaringan dasar dan jaringan pengangkut. Jaringan kulit atau sering disebut juga sebagai jaringan epidermis, tersusun dari sel-sel epidermis. Sesuai namanya jaringan kulit terdapat pada bagian luar tumbuhan bagian akar, batang dan daun. 

Jaringan kulit berfungsi sebagai pelindung jaringan lain pada tumbuhan. Jaringan dasar merupakan jaringan yang tersebar di seluruh bagian tubuh tumbuhan, baik pada bagian akar, batang, daun, biji ataupun buah. Parenkim, kolenkim dan sklerenkim merupakan jaringan yang termasuk dalam kelompok jaringan dasar.

Struktur dan fungsi jaringan tumbuhan
Parenkim adalah sel yang hidup pada tumbuhan dewasa. Fungsi utamanya adalah sebagai tempat penyimpanan cadangan makanan. Jaringan kolenkim berfungsi sebagai penyokong tumbuhan. Sel kolenkim ditandai dengan dinding sel yang tebal. Jaringan sklerenkim juga berfungsi sebagai penyokong tumbuhan. 

Dinding sel jaringan sklerenkim lebih keras dibanding kolenkim, karena dinding sel keduanya tebal. Sklerenkim banyak terdapat pada bagian batang dan tulang daun. Sifatnya yang keras menyebabkan sklerenkim berfungsi sebagai pelindung biji atau buah dari luar seperti pada biji kenari atau tempurung kelapa.

Jaringan pengangkut pada akar terdiri atas pembuluh tapis(floem) dan pembuluh kayu(xilem). Sel pada jaringan pembuluh tapis memiliki dinding sel yang melintang dan memiliki pori sehingga hampir seperti ayakan. Pori pada pembuluh ini merupakan sarana untuk sitoplasma agar dapat mengalir dari satu sel ke sel yang lain. 

Sel tanaman berasal dari pertumbuhan dan perkembangan meristem, yang kemudian berkembang menjadi beragam jenis sel. Sel-sel tersebut kemudian membentuk jaringan sesuai kesamaan bentuk dan fungsinya. Meristem terletak pada bagian tubuh tumbuhan yang merupakan pusat pertumbuhan seperti pada lembaga, ujung akar, ujung batang, kuncup dan kambium. Lembaga atau embrio, juga memiliki meristem yang membentuk jaringan-jaringan lain.

Tumbuhan terdiri dari organ pokok akar, batang dan daun. Bunga dan buah bukan merupakan organ pokok, karena selain tidak semua tumbuhan memiliki bunga atau buah, bunga dan buah pun merupakan cabang yang berubah bentuk dan tumbuh terbatas.

A. Struktur dan fungsi Akar

Struktur dan fungsi jaringan tumbuhan
Jaringan penyusun bagian ujung akar adalah jaringan epidermis, korteks, endodermis dan silinder pusat. Pada jaringan kulit luar atau epidermis terbentuk tonjolan yang merupakan perpanjangan dari epidermis dengan perubahan fungsi sebagai tempat penyerapan air dan garam mineral dari dalam tanah.

Adanya meristem pada ujung akar merupakan pusat pertumbuhan akar, sehingga akar dapat tumbuh memanjang sesuai dengan semakin besarnya pohon, sehingga akar menguatkan pohon dengan semakin dalam menancap kedalam tanah, pemanjangan akar juga sering dilakukan pohon sebagai langkah adaptasi terhadap keadaan lingkungan untuk mencari sumber air.

Korteks pada akar tersusun dari sel-sel parenkim yang tersusun melingkar sehingga membentuk jaringan tebal. Korteks terletak dibawah epidermis dan jaringan silinder pusat. Sel korteks berfungsi sebagai tempat penyimpanan cadangan makanan, sehingga akar juga memiliki fungsi sebagai tempat penyimpanan makanan, terutama pada tumbuhan monokotil seperti ubi kayu, wortel dan lain-lain.

Tumbuhan berdasarkan jenis akarnya dapat dibedakan menjadi tumbuhan berakar tunggang dan tumbuhan berakar serabut. Tumbuhan dengan akar tunggang, biasanya dimiliki oleh tumbuhan seperti mangga dan kelompok tumbuhan dikotil lainnya. Akar serabut dimiliki oleh wortel dan tumbuhan monokotil lainnya.

Jaringan xilem dan floem pada akar tumbuhan dikotil berbentuk seperti bintang. Xilem terletak dibagian tengahnya, sedangkan floem dibagian lengan, sedangkan pada tumbuhan monokotil xilem dan floem tersusun berselang seling.  Fungsi akar sebagai penyerap air dan unsur unsur hara dalam tanah merupakan hasil kerjasama antara jaringan xilem, jaringan floem, dan jaringan epidermis.

B. Struktur dan fungsi Batang

Struktur dan fungsi Batang
Batang terbentuk dari jaringan epidermis, jaringan parenkim, jaringan korteks, jaringan xilem dan jaringan floem. Fungsi batang adalah mengangkut air dan unsur hara dari akar ke daun. Batang juga berfungsi mengangkut makanan hasil fotosintesis dari daun dan mengedarkannya ke seluruh tubuh tumbuhan. Pada beberapa tumbuhan, batang juga berfungsi sebagai tempat penyimpanan cadangan makanan. 

Pernapasan pada tumbuhan terjadi juga pada batang. Di batang, oksigen masuk ke batang melalui lentisel, kemudian beredar secara difusi melalui ruang antar sel dan berdifusi ke sel-sel lainnya. 

Sisa pernapasan, yaitu karbondioksida dikeluarkan melalui lentisel. Keluar masuknya udara pernapasan ini terjadi secara difusi. Kambium hanya dimiliki oleh tumbuhan dikotil (berkeping dua) dan tumbuhan kelompok gymnospermae (berbiji terbuka). Kambium menyebabkan tumbuhan dapat memperbesar batangnya.

C. Struktur dan fungsi Daun

Daun terbentuk oleh jaringan epidermis, jaringan tiang, jaringan bunga karang, jaringan xilem dan jaringan floem. Jaringan epidermis pada daun bagian bawah dapat mengalami perubahan bentuk menjadi stomata. Selain menjadi stomata, jaringan epidermis pada daun juga dapat membentuk lapisan lilin dan lapisan kutikula pada bagian atas permukaan daun .

Struktur dan fungsi Daun
Pernapasan pada tumbuhan terjadi di seluruh bagian tumbuhan, seperti daun, batang, dan akar. Di daun, oksigen masuk melalui stomata. Oksigen tersebut kemudian menuju ke sel palisade dan jaringan bunga karang. Sel palisade dan jaringan bunga karang menggunakan oksigen yang dihasilkan.

Daun memiliki jaringan epidermis yang berubah bentuk menjadi stomata, dimana stomata menjadi tempat terjadinya pertukaran gas. Pada daun terdapat dua macam jaringan parenkim, yaitu jaringan tiang (palisade) dan jaringan bunga karang atau spons. Palisade banyak terdapat tepat dibawah jaringan epidermis, sedangkan spons di bawah selapis atau dua lapis palisade. Sel-sel pada jaringan parenkim daun banyak mengandung kloroplas. 

Kloroplas sangat berperan dalam peristiwa fotosintesis yang dilakukan tumbuhan Jaringan kolenkim berfungsi sebagai penyokong tumbuhan. Sel kolenkim ditandai dengan dinding sel yang tebal. Jaringan ini ditemukan pada tumbuhan dewasa. banyak terdapat pada tangkai daun.

Demikianlah Penjelasan Struktur dan fungsi jaringan tumbuhan, selamat belajar.
Untuk Melihat Materi Lain, Silahkan Kunjungi Menu Diatas Atau Lihat Daftar Isi Selamat Belajar.

Posting Komentar Blogger

- Berkomentarlah sesuai dengan topik
- Komentar promosi & Link AKTIF tidak akan ditampilkan
- Untuk komentar LINK AKTIF Silahkan berkomentar menggunakan Akun Facebook.
- Komentar yang mengandung hujatan, negatif akan dianggap spam

Terima Kasih Sudah Berkunjung