Mengidentifikasi dengan Kunci Determinasi Sederhana - Identifikasi merupakan kegiatan dasar dalam taksonomi. Identifikasi mencakup dua kegiatan, yaitu klasifikasi dan tata nama. Jadi, identifikasi adalah menentukan persamaan dan perbedaan antara dua makhluk hidup, kemudian menentukan apakah keduanya sama atau tidak, baru kemudian memberi nama.

Identifikasi terhadap makhluk hidup yang sudah dikenal pada umumnya dapat dilakukan langsung oleh otak kita. Misalnya, jika kalian melihat seekor harimau, kalian akan menyebut bahwa itu adalah harimau meskipun pada saat itu kalian tidak mengidentifikasi ciri-ciri harimau karena kalian menyebut nama harimau tentu kalian melakukan proses identifikasi di dalam otak kalian. 

Identifikasi yang kalian lakukan adalah membandingkan ciri-ciri pada hewan yang kalian temukan (yaitu harimau) dengan ciri-ciri harimau yang telah ada di pikiran kalian. Jika ciri-ciri hewan yang dilihat tersebut sama dengan ciri-ciri harimau yang ada di otak kalian, baru kalian memberi nama untuk hewan yang baru saja kalian lihat tersebut harimau.

Kunci Determinasi SederhanaUntuk mengidentifikasi makhluk hidup yang baru saja dikenal, kita memerlukan alat pembanding berupa gambar, realia atau spesimen (awetan hewan dan tumbuhan), hewan atau tumbuhan yang sudah diketahui namanya, atau kunci identifikasi. Kunci identifikasi disebut juga kunci determinasi.

Penggunaan kunci determinasi pertama kali diperkenalkan oleh Carolus Linnaeus. Namun, sebenarnya Lammarck (1778) juga pernah menggunakan kunci modern untuk identifikasi. Salah satu kunci identifikasi ada yang disusun dengan menggunakan ciri-ciri taksonomi yang saling berlawanan. Tiap langkah dalam kunci tersebut terdiri atas dua alternatif (dua ciri yang saling berlawanan) sehingga disebut kunci dikotomi Cara menggunakan kunci determinasi antara lain sebagai berikut.

1. Bacalah dengan teliti kunci determinasi mulai dari permulaan, yaitu nomor 1a.

2. Cocokkan ciri-ciri tersebut pada kunci determinasi dengan ciri yang terdapat pada makhluk hidup yang diamati.

3. Jika ciri-ciri pada kunci tidak sesuai dengan ciri makhluk hidup yang diamati, harus beralih pada pernyataan yang ada di bawahnya dengan nomor yang sesuai. Misalnya, pernyataan 1a tidak sesuai, beralihlah ke pernyataan 1b.

4. Jika ciri-ciri yang terdapat pada kunci determinasi sesuai dengan ciri yang dimiliki organisme yang diamati, catatlah nomornya. Lanjutkan pembacaan kunci pada nomor yang sesuai dengan nomor yang tertulis di belakang setiap pernyataan pada kunci.

5. Jika salah satu pernyataan ada yang cocok atau sesuai dengan makhluk hidup yang diamati, alternatif lainnya akan gugur. Sebagai contoh, kunci determinasi memuat pilihan:
a. tumbuhan berupa herba, atau
b. tumbuhan berkayu.

Jika yang dipilih adalah 1a (tumbuhan berupa herba), pilihan 1b gugur.

6. Begitu seterusnya hingga diperoleh nama famili, ordo, kelas, dan divisio atau filum dari makhluk hidup yang diamati. Pada umumnya, buku penuntun identifikasi makhluk hidup dilengkapi dengan kunci determinasi dan hanya berlaku setempat (lokal).

Contoh Kunci Determinasi Tumbuhan

1a
Tanaman bergetah
ke nomor 27
1b
Tanaman tidak bergetah
ke nomor 2
2a
Daun berbentuk ginjal atau jantung, bertulang daun menjari. Tepi daun beringgit atau berlekuk merayap, rumput-rumputan yang mudah berakar
Umbeliferae
2b
Daun tidak berbentuk ginjal atau jantung
ke nomor 3
3
Mempunyai seludang daun yang memeluk batang, kadang-kadang mempunyai selaput bumbung yang memeluk batang
ke nomor 4
3b
Tidak ada seludang daun yang jelas
ke nomor 8
4a
Tulang lateral banyak sekali, lurus dan sejajar, dan tegak lurus atau bersudut besar dengan ibu tulang daun
ke nomor 30
4b
Tulang lateral tidak demikian …
ke nomor 5
5a
Batang yang berdaun tegak, berputar serupa tangan ...
Zingiberaceae
5b
Batang tidak demikian ...
ke nomor 6
6a
Batang dengan banyak buku yang berselaput bumbung pipih di dalam ketiak daun ...
Polygonaceae
6b
Tidak ada selaput bumbung di ketiak daun, seludang terbentuk sendiri oleh tangkai daun ...
ke nomor 7
7a
Bakal buah menumpang (di atas). Bunga sedikit atau banyak tersendiri di dalam daun pelindung yang terlipat ...
Commelinaceae
7b
Bakal buah tidak terlindung di antara pelindung ...
Cannaceae
8a
Daun berbentuk kupu-kupu membelah dua ...
Caesalpiniaceae
8b
Daun tidak berbentuk kupu-kupu ...
ke nomor 9
9a
Daun memanjang dengan tulang daun sejajar ...
ke nomor 10
9b
Susunan tulang daun menjari atau menyirip ...
ke nomor 11
10a
Tepi daun berduri tempel ...
ke nomor 31
10b
Tanaman yang tidak berduri, tidak berduri tempel ...
Liliaceae

dan seterusnya


Contoh Kunci Determinasi Hewan


1a
Memiliki tulang belakang ...
ke nomor 2
1b
Tidak memiliki tulang belakang ...
ke nomor 5
2a
Memiliki kelenjar susu ...
Kelas Mamalia
2b
Tidak memiliki kelenjar susu ...
ke nomor 3
3
Bergerak dengan menggunakan sirip dan bernapas dengan insang ...
Kelas Pisces
3b
Bergerak tidak menggunakan sirip dan bernapas tidak menggunakan insang ...
ke nomor 4
4a
Tubuh ditutupi oleh sisik yang keras ...
Kelas Reptilia
4b
Tubuh ditutupi oleh bulu ...
Kelas Aves
5a
Memiliki cangkang dan berjalan menggunakan perut ...
Filum Gastropoda
5b
Tidak memiliki cangkang ...
ke nomor 6
6a
Kakinya beruas-ruas ...
ke nomor 7
6b
Tidak berkaki dan badannya beruas-ruas ...
Filum Annelida
7a
Kaki berjumlah 6 pasang ...
Kelas Insecta
7b
Kaki berjumlah kurang dari 6 pasang ...
ke nomor 8

dan seterusnya


Penting Untuk Diingat

1. a. Klasifikasi makhluk hidup adalah pengelompokan makhluk hidup berdasarkan ciri-ciri yang dimiliki oleh tiap-tiap makhluk hidup.
b. Tujuan klasifikasi makhluk hidup adalah untuk memudahkan dalam mempelajari makhluk hidup yang sangat beragam dan sangat banyak jumlahnya. Caranya adalah dengan penyederhanaan objek studi sehingga lebih mudah dalam mengetahui hubungan kekerabatan di antara makhluk hidup di dunia ini.

2. Carolus Linnaeus mengelompokkan makhluk hidup menjadi dua kingdom, yaitu kingdom tumbuhan dan kingdom hewan. Tingkatan klasifikasi dari kelompok besar sampai kelompok kecil adalah kingdom atau dunia, filum atau divisio, kelas, ordo, suku, marga, dan spesies.

3. Semakin banyak perbedaan ciri makhluk hidup, semakin jauh hubungan kekerabatannya dan semakin banyak persamaan ciri makhluk hidup, semakin dekat hubungan kekerabatannya.

4. a. Kunci determinasi adalah daftar yang memuat sejumlah keterangan dari suatu makhluk hidup yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi dan menentukan kelompok makhluk hidup berdasarkan ciri-ciri yang dimilikinya.

b. Kunci dikotomi merupakan kunci determinasi sederhana yang sering digunakan dalam klasifikasi makhluk hidup. Dalam kunci dikotomi tersebut terdapat daftar yang tersusun secara berpasangan yang menunjukkan ciri yang berlawanan.

5. Pemberian nama makhluk hidup diatur dengan tata aturan tertentu yang berlaku secara internasional. Pemberian nama ini diatur dengan Kode Internasional Tata Nama Hewan dan Tumbuhan dengan menggunakan sistem tata nama dua kata (binomial nomenklatur).

Demikianlah materi Mengidentifikasi dengan Kunci Determinasi Sederhana, semoga bermanfaat.
Untuk Melihat Materi Lain, Silahkan Kunjungi Menu Diatas Atau Lihat Daftar Isi Selamat Belajar.

Posting Komentar Blogger

- Berkomentarlah sesuai dengan topik
- Komentar promosi & Link AKTIF tidak akan ditampilkan
- Untuk komentar LINK AKTIF Silahkan berkomentar menggunakan Akun Facebook.
- Komentar yang mengandung hujatan, negatif akan dianggap spam

Terima Kasih Sudah Berkunjung