Persebaran Flora dan Fauna di Dunia - Dunia ini merupakan tempat hidup yang ideal bagi berbagai kehidupan. Di setiap jengkal tanah yang kita pijak akan ditemukan adanya kehidupan. Di darat maupun laut terdapat beraneka ragam jenis flora dan fauna yang hidup dan berkembang di habitatnya sendiri. Pengetahuan kita tentang keanekaragaman hayati sangat terbatas dan bergantung pada hasil penelitian dari berbagai kelompok, sehingga yang kita ketahui sangat sedikit dibandingkan dengan yang belum kita ketahui. 

Manusia sangat bergantung pada flora dan fauna untuk kelangsungan hidup sekarang dan di masa datang. Perilaku manusia yang telah menyebabkan kerusakan atau kepunahan flora dan fauna tertentu harus dihentikan dan mulai berperilaku bijaksana terhadap lingkungannya. Usaha perlindungan dan pelestarian dengan penetapan kawasan sebagai hutan lindung, suaka margasatwa, dan taman nasional merupakan upaya penting untuk mencegah rusak dan punahnya flora dan fauna.

Biosfer terdiri atas beberapa kawasan yang disebut biom. Biom adalah suatu kawasan yang dikendalikan oleh iklim serta didominasi oleh flora dan fauna tertentu. Dari biom inilah, kita akan mengenal lebih jauh persebaran flora dan fauna. Beberapa biom itu diuraikan sebagai berikut.



Hutan hujan adalah hutan yang selalu hijau sepanjang tahun (evergreen). Keberadaan hutan ini sangat penting bagi makhluk penghuni Bumi. Hutan ini berfungsi membersihkan udara dan menggantinya dengan oksigen. Tidak heran apabila hutan ini dijuluki sebagai paru-paru dunia. Karena begitu pentingnya, hutan ini perlu dilestarikan sebagai warisan dunia (world’s heritage). Rainforest dibedakan menjadi dua, yaitu hutan hujan tropis (tropical rainforest) dan hutan hujan iklim sedang (temperate rainforest). Agar kamu lebih paham, mari kita bahas satu per satu.


a. Hutan Hujan Tropis
Sesuai namanya, tentu kamu bisa menebak bahwa hutan ini terdapat di daerah tropis. Daerah tropis terletak antara garis balik utara (23°30' LU) sampai garis balik selatan (23°30' LS). Tentu saja hanya wilayah yang terletak di daerah inilah yang mempunyai hutan hujan tropis. Wilayah tersebut meliputi sebagian Asia, Afrika, dan Amerika Selatan.

Pepohonan yang terdapat di hutan hujan tropis sangat lebat. Kanopinya sangat rapat sehingga mampu menghalangi cahaya matahari menerobos dasar hutan. Hal ini menyebabkan dasar hutan menjadi basah dan lembap.

Tumbuhan yang hidup di hutan ini hampir tidak terhitung jumlahnya. Mulai dari pohon besar yang tinggi menjulang sampai tumbuhan epifit yang jumlah spesiesnya mencapai ratusan.

Di hutan ini hidup berbagai macam binatang dari mamalia, reptilia, burung, sampai serangga yang jenisnya tidak terhitung. Meskipun sama-sama tinggal di hutan hujan tropis, jenis binatang di Afrika, Asia, dan Amerika Selatan tampak jelas perbedaannya.

Hutan hujan Afrika dihuni oleh gajah hutan, okapi, kera, badak, babi rusa, berbagai macam jenis ular, dan burung. Hutan hujan di Asia dihuni oleh binatang gajah, harimau, kera, badak, sanca (phyton), rusa, dan berbagai macam burung. Adapun hutan hujan di Amerika Selatan dihuni oleh kera, tapir, armadilo, tamandua, kolibri, dan anaconda.

Sekilas ada beberapa binatang yang sama antara Afrika dan Asia, misalnya gajah dan badak. Namun, ada perbedaan yang mencolok antara keduanya. Gajah afrika bertelinga lebar sedangkan gajah asia bertelinga kecil. Badak afrika bercula dua tetapi lebih panjang dibanding badak asia. Bahkan badak asia ada yang bercula satu yaitu badak jawa.

Demikian halnya dengan binatang di hutan hujan Amerika Selatan. Di hutan ini hidup kera yang juga terdapat di hutan hujan Asia dan Afrika. Namun, kera-kera di Amerika Selatan memiliki ekor yang panjang dan kuat. Ekor ini berfungsi untuk memegang dahan pepohonan. Kera semacam ini tidak terdapat di Afrika maupun Asia.

b. Hutan Hujan Iklim Sedang
Sesuai dengan namanya, hutan ini terdapat di daerah beriklim sedang, yaitu antara 23°30'–66°30' LU maupun LS. Berbeda dengan hutan hujan tropis, tumbuhan yang ada di hutan hujan iklim sedang tidak banyak. Hanya tumbuhan yang tahan terhadap iklim dingin saja yang mampu tumbuh di hutan ini, umumnya berupa taiga, yaitu hutan berdaun jarum seperti pinus, cemara, tusam, dan balsam.

Persebaran hutan ini meliputi Alaska, Kanada, Asia bagian utara, dan Eropa. Di Kanada, pohon di hutan ini banyak ditebangi hingga menjadikan negara tersebut sebagai penghasil kayu terbesar di dunia. Namun, seiring dengan kesadaran lingkungan, penebangan secara besar-besaran mulai dihentikan.

Seperti kondisi jumlah jenis pohon, jenis hewan di hutan hujan iklim sedang tidak begitu banyak. Hanya beberapa hewan tahan dingin saja yang hidup di hutan itu misalnya, rusa bagal, beruang grizzly, wolferine, tikus salju, kelinci, serigala salju, ular derik, dan beberapa burung serta serangga. Beberapa jenis ikan juga hidup di sungai-sungai yang melalui hutan ini. Di antara beberapa jenis ikan yang terkenal adalah ikan salmon di Kanada. Ikan ini berenang menuju hulu sungai dalam jumlah ribuan untuk bertelur.


Kebanyakan hutan peluruh juga berada di daerah iklim sedang yang mempunyai empat musim. Disebut hutan peluruh karena pada musim gugur daunnya luruh berguguran. Jenis ini mencakup pohon berangan, maple, sepang, dan bek. Sebelum daunnya berguguran, daun pohon-pohon ini berwarna-warni sangat indah. Ada yang berwarna kuning, oranye, hijau tua, bahkan merah cerah.

Binatang yang hidup di hutan ini antara lain oposum (sejenis tikus), tupai tanah, ular, burung falcon, dan serangga. Hutan peluruh terdapat di Amerika Utara, Asia Timur, dan Eropa.


Grassland adalah lahan yang didominasi oleh tumbuhan rumput, semak belukar, dan beberapa jenis pohon lainnya. Grassland terdapat pada daerah yang curah hujannya rendah, baik di daerah tropis maupun di daerah beriklim sedang. Grassland yang ada di daerah tropis disebut tropical grassland (padang rumput tropis) dan yang ada di daerah beriklim sedang disebut temperate grassland (padang rumput iklim sedang).

a. Padang Rumput Tropis (Sabana)
Padang rumput tropis sering kita sebut sabana. Di Amerika Selatan (Venezuela) disebut llanos. Sabana adalah lahan berumput namun di sana sini ditumbuhi pepohonan. Sabana terletak di daerah dengan curah hujan antara 50–130 sentimeter per tahun. Di tempat ini hujan hanya terjadi pada bulan-bulan tertentu. Sabana terdapat di Afrika, Australia, Amerika Selatan, sebagian India, dan sebagian kecil wilayah Indonesia. Sabana terluas terdapat di Afrika. Hampir setengah dari luas benua ini tertutup oleh sabana. Di beberapa bagian sabana dilalui aliran sungai yang beberapa di antaranya adalah sungai besar seperti Sungai Nil, Zambesi, dan Kongo di Afrika. Di Venezuela, sabana dilalui aliran Sungai Orinoko. Bahkan di sabana sering terdapat genangan air berupa rawa-rawa.

Flora yang terdapat di sabana Afrika antara lain rumput bermuda, rumput gajah, pohon baobab, akasia, eboni, dan cadelabra. Adapun flora yang tumbuh di sabana Australia antara lain ekaliptus, kasuarina, pohon botol, dan pohon rumput. Sabana di Amerika Selatan ditumbuhi tanaman fern, bromelia, carnivorous sp, guacamaya, dan pentamierista.

Ternyata, meskipun sama-sama bernama sabana, flora yang tumbuh antara daerah satu dengan lainnya berbeda. Perbedaan itu juga terjadi pada fauna. Sabana Australia dihuni oleh binatang seperti kanguru, koala, goana, dingo, dan landak.

Sabana di Amerika Selatan dihuni beberapa binatang pemakan semut (chiguire), serigala, beberapa jenis burung, dan reptil. Sabana yang paling banyak dihuni binatang adalah sabana Afrika. Di sini hidup berbagai binatang yang sangat mengagumkan. Selain dihuni oleh binatang darat terbesar dan tertinggi di dunia, yaitu gajah sabana dan zarafah, di sabana ini hidup binatang pemangsa dengan kecepatan lari tercepat di dunia, yaitu cheetah. Binatang lain yang hidup di sabana ini antara lain rusa, antilop, gazelle, zebra, badak, singa, hyena, wildebis, gnu, burung unta, burung nazar, elang, dan babi rusa. Bagian sabana yang berawa atau dilalui sungai terdapat kuda nil dan buaya.

b. Padang Rumput Iklim Sedang
Berbeda dengan sabana, padang rumput iklim sedang memang benar-benar hanya ditumbuhi rumput. Di bekas negara Uni Soviet, padang rumput seperti ini disebut stepa. Kita pun sering menggunakan kata ini untuk menyebut padang rumput.

Sebenarnya banyak sekali sebutan untuk menyebut tempat seperti ini. Di Afrika Selatan, padang rumput seperti ini disebut veldt, di Amerika Utara disebut prairie, di Amerika Selatan disebut pampa, dan di Hongaria disebut puszta.

Flora yang ada di padang rumput iklim sedang hanyalah rumput dan ilalang. Fauna di tempat ini tidak sebanyak di sabana. Fauna yang ada hanyalah kelinci, rusa, burung hantu, dan ular. Fauna terbesar adalah bison yang terdapat di Amerika Utara.

4. Gurun

Gurun merupakan tempat paling gersang di muka Bumi. Di biom ini, air tersedia dalam jumlah yang sangat terbatas. Meskipun demikian, bukan berarti di gurun tidak ada kehidupan. Di tempat ini hidup berbagai macam flora dan fauna, terutama yang tahan terhadap kekeringan.

Gurun tersebar di Benua Asia, Australia, Amerika, dan yang terbesar terletak di Benua Afrika, yaitu Gurun Sahara. Flora yang umum terdapat di gurun adalah beberapa jenis kaktus. Di gurun Asia dan Afrika Utara tumbuh pohon kurma. Di gurun Afrika Selatan tumbuh semak dan alang-alang. Di gurun Amerika tumbuh bunga-bunga berwarna cerah seperti dandelion dan verbena. Di gurun Australia tumbuh pohon boojum.

Fauna berukuran besar yang mampu hidup di gurun adalah unta. Selain itu, ada rubah, tikus, burung pemakan bangkai, burung pelatuk, burung hantu, ular derik, kadal, dan katak. Terdapat juga binatang-binatang kecil seperti laba-laba, kalajengking, dan kumbang penggali.

5. Tundra

Tundra adalah padang lumut yang terdapat di daerah beriklim dingin. Sesuai dengan namanya, biom ini didominasi oleh tumbuhan lumut dan sedikit rerumputan yang tahan terhadap iklim dingin. Tundra terdapat di wilayah Amerika Utara, Siberia, dan Eropa Utara. Fauna khas di biom ini adalah karibu yang memanfaatkan lumut dan sedikit rumput sebagai makanannya. Selain itu, ada rusa, kelinci, dan serigala.


Inilah biom terluas di muka Bumi. Miliaran makhluk hidup mulai dari yang terbesar di dunia (paus biru) sampai yang terkecil (plankton) menempati biom ini. Di perairan dangkal dan hangat, binatang karang membangun terumbu yang kadang sangat besar seperti Great Barrier Reef (Karang Penghalang Besar) di timur Australia. Di karang ini hidup berbagai macam biota laut seperti ganggang, ikan, dan kerang itu sendiri.

Perairan ini juga menopang kehidupan makhluk darat seperti anjing laut, singa laut, penguin, dan burung-burung laut. Biom ini menyediakan pula makanan yang berlimpah bagi manusia. Manusia dapat mengambil flora seperti ganggang dan rumput laut serta fauna berupa ikan.

Untuk lebih jelasnya lihat tabel Persebaran Flora dan Fauna berikut :

No
Wilayah
Bioma
Flora
Fauna
1
Afrika
Hutan hujan tropis.
Pepohonan
berdaun lebar,
liana, dan epifit.
Gajah hutan, okapi, gorila, burung rangkok, simpanse, dan ular.
Padang rumput
tropis (sabana).
Akasia, baobab,
eboni, rumput
gajah, dan rumput
bermuda.
Gajah sabana, zarafah, zebra, gnu, wildebis, rusa, antilop, gazelle, cheetah, singa, hyena, badak, kuda nil, buaya, burung, dan unta.
Padang rumput
iklim sedang.
Rumput, ilalang,
dan semak-semak.
Rusa, antilop, cheetah, elang, burung nazar, ular, burung, dan unta.
Gurun
Kaktus, kurma,
dan semak-semak.
Unta, serigala, ular derik, tikus, burung, kadal, laba-laba, dan kalajengking.
2
Amerika
Hutan hujan tropis.
Pepohonan
berdaun lebar,
liana, dan epifit.
Kera ekor panjang, kukang, tapir, kolibri, monyet raung, tukan, anaconda, armadilo, dan buaya.
Hutan hujan iklim
sedang.
Cemara, pinus,
tusam, balsam,
aspen, dan eru.
Rusa bagal, rusa tambak besar, kelinci, serigala, elang, burung hantu, burung paruh silang, dan ular.
Padang rumput
tropis.
Fern, rumput, dan
semak.
Pemakan semut, rusa, dan serigala.
Padang rumput
iklim sedang.
Rumput ilalang.
Bison, rusa, kelinci, serigala, ular derik, burung, Ilama, dan rusa tanduk besar.
Gurun
Kaktus, aster, yuka, eriphylum, dandelion, verbena, sedum, dan aloe.
Ular derik, kadal, tokek, rubah, burung hantu, dan tikus gurun.
Tundra
Lumut kerak dan
rumput.
Karibu, kelinci, dan serigala.
3
Australia
Hutan hujan tropis.
Pepohonan
berdaun lebar dan
palem.
Kasuari, kiwi, platipus, kuskus, kanguru, koala, tikus berkantong, landak, falanger, dan tuatara.
Sabana
Kasuarina, pohon botol ekaliptus, pohon rumput, dan semak.
Kanguru, koala, serigala, biawak, dan ular.
Gurun
Semak-semak dan
rumput ilalang.
Ular dan kadal.
4
Eropa
Hutan hujan iklim
sedang.
Aspen, pinus, dan
cemara.
Burung hantu, elang, rusa, serigala, burung, dan tupai.
Tundra
Lumut kerak dan
rumput.
Rusa loe, kelinci, dan serigala.
5
Kutub Utara


Beruang kutub, serigala kutub, walrus, dan kelinci kutub.
6
Kutub Selatan


Penguin dan anjing laut.

Setelah melihat tabel diatas, masih ada satu bioma lagi yang belum tercantum, yaitu bioma Asia. Cobalah kerjakan secara berkelompok untuk mencari bioma yang ada di benua asia.

Demikianlah materi Persebaran Flora dan Fauna di Dunia, semoga bermanfaat.
Untuk Melihat Materi Lain, Silahkan Kunjungi Menu Diatas Atau Lihat Daftar Isi Selamat Belajar.

Posting Komentar Blogger

  1. Kutub itu termasuk bioma juga pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kutub juga bioma karena dikendalikan oleh iklim serta didominasi oleh fauna tertentu

      Hapus

- Berkomentarlah sesuai dengan topik
- Komentar promosi & Link AKTIF tidak akan ditampilkan
- Untuk komentar LINK AKTIF Silahkan berkomentar menggunakan Akun Facebook.
- Komentar yang mengandung hujatan, negatif akan dianggap spam

Terima Kasih Sudah Berkunjung