Faktor yang Mempengaruhi Sebaran Flora dan Fauna di Permukaan Bumi - Banyak faktor yang mempengaruhi bisa tidaknya tanaman atau flora tumbuh di suatu tempat. Ada flora yang bisa tumbuh hanya di iklim dingin, ada juga flora yang bisa tumbuh di wilayah kering seperti kaktus. 

Seperti halnya flora, fauna pun hanya dapat hidup di daerah-daerah tertentu. Komodo hanya ada di Indonesia, zebra hanya ada di Afrika, kanguru di Australia, beruang kutub hanya di Kutub Utara, penguin di Kutub Selatan, dan sebagainya. Kesimpulannya, flora dan fauna di permukaan Bumi mengalami persebaran yang berbeda.

Kenyataan bahwa kebanyakan flora dan fauna memiliki tempat khusus mulai disadari oleh para ilmuwan pada abad XV. Pada saat itu, penjelajahan besar-besaran mulai berlangsung. Para penjelajah membawa cerita-cerita yang menakjubkan dan sulit dipercaya. Mereka juga membawa contoh tanaman dan binatang yang menurut mereka aneh karena amat berbeda dengan flora dan fauna di tempat tinggal mereka.

http://www.materisma.com/2014/09/faktor-yang-memengaruhi-sebaran-flora.html
Berdasarkan kenyataan ini, para ilmuwan mulai bertanya-tanya, mengapa terdapat perbedaan jenis flora dan fauna di permukaan Bumi? Melalui berbagai penelitian dan pengamatan, terjawablah pertanyaan itu. Para ilmuwan menyimpulkan bahwa penyebab perbedaan flora dan fauna di permukaan Bumi adalah hal-hal di bawah ini.

1. Iklim

Flora tertentu hanya dapat hidup di daerah dengan iklim tertentu. Tanaman seperti teh, apel, dan kina hanya dapat tumbuh dengan baik di daerah beriklim sejuk. Iklim seperti itu dapat mendukung pertumbuhan flora tersebut. Itulah sebabnya, mengapa flora tersebut tidak ditemui di dataran rendah yang beriklim panas. Sebaliknya, pohon kurma hanya bisa tumbuh dengan baik di daerah yang panas. Iklim panas mendukung kehidupan pohon kurma. Itulah sebabnya, pohon kurma hanya tumbuh di daerah beriklim panas.

Demikian halnya dengan fauna. Beruang kutub hanya ditemui di Kutub Utara yang dingin. Udara kutub yang dingin mendukung kehidupan beruang kutub. Beruang kutub membutuhkan salju dan makanan yang hanya tersedia di daerah dingin. Sebaliknya, unta hanya dapat ditemui di daerah beriklim panas. Unta tidak dapat hidup di daerah dingin seperti tempat hidup beruang kutub. 

Jadi, jelaslah bahwa di satu pihak iklim mendukung kehidupan flora dan fauna tertentu, tetapi di lain pihak merintangi flora dan fauna tertentu untuk hidup serta berkembang. Inilah yang menyebabkan flora dan fauna mengalami persebaran di permukaan Bumi.

2. Kondisi Fisik Muka Bumi

Di permukaan Bumi ini, ada pegunungan yang amat tinggi, laut membentang, dan gurun yang amat luas. Kondisi semacam itu bisa menjadi rintangan bagi makhluk hidup untuk berpindah. Zebra, Jerapah, dan kuda nil hanya terdapat di Afrika dan tidak terdapat di Amerika, karena di antara kedua benua itu terbentang Laut Atlantik yang luas. Kondisi semacam ini juga bisa dibuktikan di Indonesia. Fauna di Indonesia terbagi menjadi tiga kelompok, yaitu tipe Asia, Australia, dan peralihan. Tipe-tipe ini dipisahkan oleh lautan. Perbedaan ini menjadi bukti bahwa kondisi fisik muka Bumi seperti lautan menjadi salah satu penghalang persebaran flora dan fauna di muka Bumi.

Namun, tidak selamanya lautan menjadi rintangan perpindahan flora dan fauna. Bagi flora dan fauna tertentu, lautan justru menjadi perantara terjadinya perpindahan. Contohnya kelapa. Kelapa dapat ditemui sampai ke tempat-tempat yang jauh karena dihanyutkan oleh laut. Itulah sebabnya, ciri-ciri pesisir pantai Indonesia banyak terdapat pohon kelapa. Contoh fauna yang dapat tersebar melalui lautan adalah ikan dan binatang laut lainnya.

Pegunungan juga menjadi penghalang bagi beberapa flora dan fauna. Penelitian menunjukkan bahwa Pegunungan Andes di Amerika Selatan menghalangi perpindahan burung dari barat ke timur maupun sebaliknya.

3. Adaptasi

Mengapa kera tidak dapat ditemukan di daerah gurun? Mengapa ikan air tawar tidak ditemui di laut dan sebaliknya ikan laut tidak ditemukan di air tawar? Penyebabnya organisme itu telah beradaptasi dengan lingkungannya. Kera telah beradaptasi terhadap hutan dan pepohonan yang tidak ditemukan di gurun. Demikian halnya dengan ikan air tawar dan ikan air laut. Masing-masing telah beradaptasi terhadap lingkungannya.

Ada bermacam-macam adaptasi makhluk hidup terhadap lingkungannya, yaitu:

a. Adaptasi Morfologi
Adaptasi morfologi merupakan penyesuaian bentuk tubuh dari makhluk hidup untuk kelangsungan hidupnya. Penyesuaian tersebut misalnya pada tumbuhan di gurun yang memiliki akar kuat dan panjang, berfungsi untuk menyerap air yang terdapat jauh di dalam tanah. Contoh lain, yaitu burung elang memiliki paruh yang kuat dan tajam. Paruh ini berfungsi untuk mencengkeram dan membunuh mangsanya.

b. Adaptasi Fisiologi
Adaptasi fisiologi merupakan penyesuaian fungsi fisiologi tubuh untuk mempertahankan hidupnya. Proses adaptasi ini, antara lain terlihat pada cumi-cumi dan gurita yang memiliki kantong tinta yang berisi cairan hitam. Apabila musuh menyerang, tinta disemprotkan ke air, sehingga kedudukan cumi-cumi dan gurita tidak terlihat.

c. Adaptasi Tingkah Laku
Adaptasi ini didasarkan pada tingkah laku. Contohnya tingkah laku dari beberapa hewan yang pura-pura mati atau tidur, misalnya tupai virginia. Tupai ini sering berbaring tidak berdaya dengan mata tertutup bila didekati seekor anjing.

Tidak berbeda dengan fauna, flora pun telah beradaptasi dengan lingkungannya. Kaktus dapat hidup di gurun yang gersang karena telah beradaptasi dengan lahan kering. Sungguh suatu yang mengherankan bahwa sebenarnya nenek moyang tumbuhan ini adalah tumbuhan hutan tropis yang lembap.

4. Seleksi Alam

Dahulu terdapat begitu banyak capung warna-warni. Ada yang berwarna kusam sampai yang berwarna cerah, misalnya merah dan kuning. Kini, capung yang berwarna merah dan kuning cerah nyaris tidak ada. Kalaupun ada, jumlahnya sedikit sekali. Mengapa demikian? 

Capung yang berwarna cerah mudah sekali terlihat oleh predatornya, yaitu burung-burung sawah dan burung layang-layang. Capung berwarna cerah itu menjadi sasaran empuk bagi pemangsa sehingga tidak berkembang biak. Sebaliknya, capung yang berwarna kusam dapat terhindar dari pemangsanya sehingga bisa berkembang biak hingga sekarang.

5. Makanan

Beberapa jenis hewan hanya ada di daerah tertentu karena hanya di daerah itulah terdapat makanannya. Koala hanya terdapat di Australia karena ekaliptus jenis tertentu yang menjadi makanannya hanya tumbuh di benua itu. Panda hanya hidup di daerah pegunungan sejuk yang ditumbuhi bambu sebagai makanannya. Jadi, makanan merupakan salah satu faktor yang memengaruhi persebaran hewan tertentu. Keberadaan makanan yang tersedia pada suatu daerah akan menjamin kelangsungan dan perkembangan hewan tersebut. Itulah sebabnya, koala dan panda tidak dapat hidup di daerah lain.

6. Persekutuan Hidup

Beberapa jenis binatang dan tumbuhan membentuk sebuah persekutuan yang tidak dapat dipisahkan. Hampir semua macam pepohonan di hutan telah membentuk perpasangan dengan cendawan tanah tertentu. Cendawan yang tumbuh di dalam maupun di luar akar pohon membantu penyerapan unsur hara oleh tanaman. Jika dipindahkan ke daerah lain yang tidak terdapat cendawan tersebut, pohon itu tidak dapat tumbuh dengan baik.

Hal yang sama juga terjadi pada tumbuhan Aconitum di Amerika Utara. Tumbuhan ini sangat tergantung oleh tawon tertentu yang ada di daerah itu untuk penyerbukan silang. Akibatnya, tumbuhan ini persebarannya hanya sejauh pengembaraan tawon itu.

Itulah beberapa faktor yang menyebabkan persebaran flora dan fauna di permukaan Bumi. Sebenarnya masih ada faktor lain yang menyebabkan persebaran itu, yaitu manusia. Namun, persebaran flora dan fauna yang dilakukan manusia belum lama terjadi, yaitu ketika gelombang penjelajahan dimulai dan kemajuan teknologi. Dengan kemampuannya, manusia membudidayakan dan mengembangbiakkan berbagai flora dan fauna. 

Dengan bantuan manusia, persebaran flora dan fauna dapat menempuh jarak yang sangat jauh. Contohnya tanaman teh yang ada di Jawa ini, sebagian berasal dari Cina dan daerah Assam, India yang dibawa oleh kolonial Belanda. Karena kondisi iklim yang hampir sama dengan daerah asalnya, sehingga tanaman teh tersebut tumbuh subur di Jawa. Dengan demikian, manusia juga berperan penting dalam persebaran flora dan fauna.

Untuk Melihat Materi Lain, Silahkan Kunjungi Menu Diatas Atau Lihat Daftar Isi Selamat Belajar.

Posting Komentar Blogger

- Berkomentarlah sesuai dengan topik
- Komentar promosi & Link AKTIF tidak akan ditampilkan
- Untuk komentar LINK AKTIF Silahkan berkomentar menggunakan Akun Facebook.
- Komentar yang mengandung hujatan, negatif akan dianggap spam

Terima Kasih Sudah Berkunjung